This Is My Life Journey
PET SHOP BOYS CONCERT, JAKARTA.

Udah lama emang gw pengen melihat penampilan Pet Shop Boys. Salah satu grup musik yang gw idolain sejak gw SMP (ooops ketahuan umur! Hahahaha). Makanya pas tau mereka mau konser tepat di hari kemerdekaan Indonesia, gw mulai nyari cara gimana bisa nonton gratisan (dan kalopun gak dapet yang gratisan, bayar deh buat kesempatan langka ini). Dari harga tiket termurahnya yang tujuh ratus ribu perak aja, gw mulai berusaha mati-matian buat dapet tiket gratisan. Sayangnya radio gw UFM gak kerja sama. Nanya ke temen yang kerjanya di sebuah promotor, statusnya masih gantung. Nyari di Kaskus ada sih harganya empat ratus lima

Tapi emang kalo jodoh gak ke mana ya. Dapetlah tiket gratisan di KISFM dari Om Yudi Buster. YAAAAAAAAAAY! Makasih ooooom, mmmmuaaahhhh! Sebagai pencinta union jack, mulailah gw mikirin pake kostum apa. Terpilihlah kaos, jaket, kaos kaki sampe kacamata rayban England flag. Pengennya sih face painting, tapi nyali gw belum segede itu buat dateng ke Jakarta Convention Center.

Sebelum PSB konser, gw ketemu Bayu Oktara yang nodong wawancara buat O Channel program Loe Lebay. Karena gw khatam soal mereka, semua pertanyaan Bayu gw babat abis. Setelah itu ditodong lagi buat kapanlagi.com. Dan (masih ada lagi!!!) MNC Fashion juga interview minta gw nyebutin semua merk yang gw pake dan belinya di mana. Dan pamer pun mulaiii. Kacamata nitip temen waktu dia ke London, jaket gw beli online di UK (padahal dari Kaskus hahahaha), kaos kaki Topman (ini bener), jam tangan Adidas dari UK (ini juga bener!!).

AND THE SHOW BEGIN…..

Lagu pertama sampe lagu ketiga, PSB belum menampakkan taringnya. Masih flat cuuuuuy! Dekornya juga masih belum membuat gw terkesima. Dan gempa pertama pun muncul dengan berkumandangnya Suburbia. Salah satu lagu yang gw tunggu. Mulailah satu persatu atraksi PSB keluar. Ada dua kubus kaca yang isinya para dancer. Ada permainan lampu ajaib bentuk boneka joget.

Kenapa gw tergila-gila pengen nonton konser band asal Inggris ini? Karena gw punya semua video klipnya, albumnya sampe nonton konsernya di DVD. Mereka punya banyak atraksi yang bisa bikin mata betah nonton berlama-lama. Dan itu terbukti! Ada dancer yang nari pake pegas loncat-loncatan dan herannya gak jatuh karena hanya memakai satu pegas seperti enggrang (tapi lebih pendek). Dan kostum PSB sendiri…..KUEREEEEEENNNN! Mereka pake setelan merah scotlight. Terus pake helm discoball yang ditembakin laser (wuiiiiih!), pake topeng banteng bertanduk dari perak, pokoknya macem-macem deh!

Mereka juga nyanyiin Someday - John Legend dalam versi dance. Setelah itu mulailah nafas dibuat gak bisa beristirahat. Lagu hitsnya yang membuat seisi JCC singalong antara lain: Always On My Mind, It’s a Sin, West And Girls, Domino Dancing dan ditutup dengan Go West. Sayang What Have I Done To Deserve This gak dinyanyiin. Hik, kecewa!

Yang gw herankan adalah, kok banyak ABG yang ngerti lagu mereka ya? Apa gw yang makin menua? Hahahaha…..

Orgasme dengan penampilan mereka, gw kembali mendapatkan multiple orgasm karena melihat mereka berdiri santai di stand Jack Daniel. FOTO BAREEEEEEEEEEEEEEEENGGGGGG!!!!

Dan gw bisa tidur sambil tersenyum malam itu. Dengan alunan Go West yang masih terngiang-ngiang di pikiran. Thank you Neil TennantChris Lowe for bloody hell concert!!!!

Always On My Mind - Pet Shop Boys Jakarta. Independence Day of Indonesia 2013.

Go West - Pet Shop Boys Jakarta, Independence Day of Indonesia 2013.

Local radio stations embrace social media
(4P) PHUKET PATONG PHIPHI PERFECTO

Paspor baru keluar. Ke mana buat merawanin paspor ini dengan cap sebuah negara? Kalo paspor pertama, cap negaranya diawali dengan stempel SG dan berakhir dengan stempel US, maka paspor kedua harus dibuka dengan tempat yang seru.

Setelah melewati proses lumayan ribet, hunting tiket, hunting hotel, pilihan gw jatuh ke Phuket. Sempat menganga juga melihat betapa murahnya tiket kesana (2juta PP) dan hotel disana empat hari (1juta100). Kartu kredit pun digesek…..seeeeeeek!

Sebulan berlalu, tibalah gw pada hari yang ditunggu-tunggu. 24 April 2013, penuh semangat menuju bandara Soetta. Dengan tas tenteng berisi enam kaos tidak lupa dua celana pendek, kacamata rayban, sunblock dan kamera. Sesampainya di airport, agak kagok pake mesin self check in. Ketik kode booking, croooot….boarding pass langsung keluar dengan sendirinya. Norak yeee….

Sebelumnya gw udah bawa 1000 baht buat bayar taxi hotel. Karena daerah baru, makanya gw udah ready sama hotel dan taxi, jadi tinggal bawa bodi doang. Sesampainya di sana, signal Telkomsel gw masih ada tapi bertuliskan AIS (salah satu provider Thai). Pulsa gw waktu itu 50 ribu, dan sms-an ama beberapa orang buat ngabarin kalo gw dah nyampe. SHIT! Gw gak tau kalo 1 sms itu harganya Rp 7500, dan besoknya pulsa gw NOL sodara-sodaraaaaa!

Di perjalanan menuju hotel, gw sama sekali gak ngerasa itu di Thailand. Mirip Bali, malah ada bagian kota di sana yang mirip Mojokerto hahaha. Yang ngebedain cuma tulisan Thai-nya doang. Kalo gak ada tulisan Thai mungkin bener-bener feels like home! Satu yang pasti, jarang gw denger ada suara klakson. Mereka gak sperti kita teeet tooot teeet tooot!

Sebelum nyampe hotel gw mecahin duit baht itu dengan belanja di minimarket. Setelah itu nukerin $100 dapetnya 2800an baht buat duit jajan. Seorang temen yang kerja di bank ngusulin, mending tukar dollar ke baht ketimbang rupiah ke baht karena untungnya lebih banyak.

Dalam perjalanan sekitar 45 menitan nyampe hotel Tiger Inn gw dapet kamar berwifi dan berbath tub dengan harga 250ribu perak semalem. Jarang-jarang ada hotel pake bath tub harga segitu kan? Nyampe kamar, ngitung duit jreeeeeng KOK ILANG 2000 BAHT? HAAAAAAA? Apa gw gak merhatiin kembalian di minimarket tadi? Atau gw gak fokus waktu di money changer karena mbak-mbaknya cakep (hahaha). Bisa jadi gw ngasi duit lebih ke reception waktu bayar taxi. AAAAARGGGH! Lumayan tuh kalo di kurs nyampe 600ribu perak. Tapi gak papa deh, I’ll always look at the bright side, yang penting selamet nyampe tujuan dan gw gak mau kejadian kecil ini (sebenernya sih kejadian besar hahaha) bakal mempengaruhi mood liburan gw.

KAMIS

Siang bolong pake sunblock, gw jalan kaki sepanjang pantai Patong, Jungceylon Mall dan balik ke hotel. Makan chicken wings dari warung motor plus nasi dengan harga 50 baht. Malamnya jalan kaki lagi dan sama sekali gak capek karena gw selalu excited dengan tempat baru. Berkomunikasi dengan orang Thai itu emang butuh pendengaran ekstra. 50 baht mereka sebut FI’TI BA’. Beach mereka bilang BIK. Males kan?

JUMAT

Seorang temen nyusul dari Jakarta. Lumayan ada yang bisa dijadiin juru foto hahaha. Dia agak ajaib, sama orang asing ngomong Indonesia tapi sama gw ngomong english. Manggil waitress aja “mbak”, tapi waktu gw nyari toilet dan toilet di McD gak bisa dipake dia nanya “How come?” ke gw. ANEH KAN?

Kebosanan mulai melanda. Tapi saat memasuki Jumat malam di Bangla Rd, kebosanan mendadak sirna. Padet dengan bar, cafe. diskotik, kawasan itu sangat hits! Banyak atraksi lucu, semua bule dan orang asia numplek blek di sana. Kaos keren cuma 60ribu, yang di Bali gak mungkin bisa dapetin harga segitu. Gw agak nyesel juga keburu cepet booking hotel, karena sepanjang jalan gw banyak nemuin kamar disewain, lengkap dengan air panas, AC, dan wifi hanya 500 baht (150ribuan!!!). Tapi tetep aja look at the brightside, belum tentu mereka punya bathtub weeeeeek!

SABTU:

Ini nih yang seru waktunya island hopping!!! Jam 7 pagi dijemput mobil tour ke Phi Phi dan beberapa pulau pake speedboat. Di speedboat gw agak parno karena hujan dan badai. Untung aja keparnoan gw gak berkelanjutan karena ngeliat para boat crew dengan nyantenya bergantungan di samping boat gak pake pelampung!! Oh, udah kebiasa ya mas?

Di speed boat kenalan ama mahasiswi Bangkok yang bilang “You looks like skinny Robert Downey Jr.” Hahaha I take it as a compliment! Pulau pertama tempat syuting The Beach-nya Leonardo DiCaprio. Gila, auranya bisa bener-bener bikin gw speechless. Dan di playlist iPhone gw udah siapin lagu Voices - Dario G yang jadi soundtrack film itu. Lagu Voices gw repeat berkali-kali selama island hopping kemaren.

Cuma 1/2 jam, lanjut lagi mampir ke pulau buat ngelempari semangka ke monyet-monyet yang nungguin di pohon. Di gua itu ada juga penduduknya. Sayang laut disekitar pulau itu kotor karena semangka yang gak berhasil ditangkap para monyet. Temen gw yang ajaib itu teriak ke para pelempar semangka, “Eh lemparin ke monyet yang masih bayi itu, kasian dia kelaperan!” MBAK, ENGLISH PLEASE!!!

Balik island hopping, kebetulan sorenya di Phuket ada Gay Pride. Parade kaum gay dengan gaya masing-masing dan cukup kocak. Ada yang dandan ala Marilyn Monroe KW3, ada truk yang memuat lekong berotot topless sambil joget lagu It’s Not Right But It’s OK-nya Whitney Houston, sampe ke pasangan gay dengan mobil terbuka lengkap sama tempat tidur mereka melakukan gerakan oral sex! DI JALAN RAYA!!!

MINGGU:

YAAAAAAH, balik Jakarta deh. Tapi sebelum mampir bandara, kita nyewa mobil seharga 1000 baht, mampir ke dua pantai yang sejurusan dengan arah airport: Surin dan Kamala. Mampir juga ke www.catchbeachclub.com yang sama aja kaya di Bali.

Phuket emang ngebetahin. Mungkin karena kulturnya yang gak beda jauh dengan kita dan SEMUANYA MURAH! Emang sih Bali masih yang terbaik, tapi kalo mengingat mahalnya living cost di sana, kayanya Bali malah merosot dibawah Phuket, untuk tujuan destinasi liburan gw mendatang. Bali lebih modern dan lebih urban, tapi kemeriahan dan “keberanian” Phuket ada di atas Bali.

Tunggu kedatanganku kembali, Phuket! 

SI PARASIT LAJANG - AYU UTAMI

  • Saya sudah melepas masa perawan saya. Saya tidak peduli apakah saya akan menikah dengan dia.
  • Bodoh bukan sesuatu yang salah. Bodoh adalah sesuatu yang bodoh.
  • Pada akhirnya yang kita butuhkan adalah kesadaran. Bukan paksaan.
  • Begitulah jangan-jangan cinta. Seperti bunga, jika ia tak lekang berarti ia imitasi.
  • Sejauh lelaki melihat perempuan sebagai manusia juga, mereka tidak akan memperkosa.
  • Lagian siapa bilang nikah itu dijamin bahagia dan tidak cerai?
  • Kenapa kawin kalau berpikir toh bisa cerai?
  • Banyak teman yang nikah berubah jadi tidak asyik.
  • Kenapa ingin berkeluarga? Padahal setelahnya mereka menjadi ‘budak tanggung jawab’.
  • Penat bercinta dengan suami/istri sendiri lalu sebagian mulai bercinta dengan suami/istri orang.
  • Manusia tidak harus menikah untuk menjadi baik-baik saja. Manusia boleh memilih jalan yang berbeda.
  • Pernikahan itu bukan harus, melainkan perlu. Perlunya bagi yang membutuhkan saja.
  • Kerja keras yang dilakukan untuk anak membuat orangtua kekurangan waktu bagi anak. Aneh bukan dunia modern ini?
  • Manusia beranak bukan karena memikirkan anak itu. Manusia beranak sebab mereka berpikir tentang diri sendiri.
  • Yang tidak perlu bertuhan jangan dipaksa, dan yang memerlukan Tuhan pun jangan dilarang.
STUPID CUPID

Tulisan ini telah dimuat di majalah CLEO edisi Februari 2013

I can’t do homework and i can’t see straight. Stupid cupid stop pickin on me! – Connie Francis.

     Love me love me, say that you love me. Fool me fool me, go on and fool me. – The Cardigans.

     Cinta itu buta? Benar! Cinta itu budek? Setuju! Cinta itu bodoh? Biasanya sih gitu, hahaha. Ketika seseorang terkena panah asmara, biasanya mereka dibutakan oleh cinta. Di mata sendiri, dia seperti nggak ada cacatnya sama sekali. Padahal para sahabat kita telah mewanti-wanti agar speedometer perasaan kita jangan terlalu kencang, karena entar kalo nabrak pasti sakit sekali. Begitu pula dengan urusan tingkah laku, kebanyakan dari kita pasti suka memaklumi sifat minus pasangan. Pokoknya belagak budek aja namanya juga cinta? Entah apa yang membuat manusia mendadak menjadi lemot di saat kasmaran. Dari berbagai disiplin ilmu apapun, entah insinyur kek, profesor kek, bahkan Albert Einstein mendadak bodoh ketika berhadapan dengan cinta.

     Berikut ini saya akan membahas beberapa kebodohan terbesar ketika manusia terkena panah cupid:

·         DELUSIONAL.

Seperti yang pernah saya baca, saat kasmaran manusia bersikap sama reaksinya dengan mengkonsumsi kokain. Otak melayang dan tidak sanggup berpikir secara rasional. Hidupnya hanya dihabiskan dengan berkhayal nggak penting. Mulai dari memasang User ID Twitter nama Anda yang diakhiri dengan nama marga pasangan (padahal belum tentu menikah!). Bahkan tidak sedikit pasangan yang baru dalam tahap pacaran, telah berkhayal bakal ngasi nama apa yang cocok buat anaknya kelak.

Pamali rasanya jika kita melangkahi sesuatu yang belum jelas terjadi. Apa itu bukan delusional namanya? Mungkin karena memasuki euphoria asmara, tidak heran banyak yang berandai-andai, bisa jadi karena terjual mimpi seperti di banyak film romantis yang pada akhirnya they happily ever after. Tapi tidak selalu seperti itu juga kan?

·         INSECURE.

Salah satu faktor penyebab ke-insecure-an seseorang biasanya karena: pasangannya terlalu good looking, profesi pasangannya berhubungan dengan banyak orang, dia mempunyai teman lawan jenis seabrek, juga bisa karena nggak punya self confidence yang mumpuni. Bersyukurlah jika kita mempunyai pasangan yang cakep. Ngapain harus dicemaskan? Malah bukannya kita mesti bersyukur bisa mendapatkan barang bagus? Kalau banyak yang nengok ke pasangan karena kecantikan atau kegantengannya, ya bagus toh? Nikmati aja sensasinya disirikin semua orang dengan menggandeng mesra dia, sambil pamer ke dunia “Dia milikku! Nggak ada satupun yang boleh merebutnya!”

Untuk bisa mengikis insecure, mungkin Dia bisa menolong Anda. Tapi semua itu akan percuma jika dari kita sendiri tidak punya keinginan untuk membantu menghilangkannya. Mereka yang suka merasa tidak nyaman, biasanya telah termakan pikiran sendiri yang belum tentu benar dan hanya membawa masalah baru.

·         BAGAI PUNGGUK MERINDUKAN BULAN.

Maksudnya disini, banyak yang masih berharap keajaiban akan datang. Sudah jelas dibilang berteman saja, Anda mengiyakan tapi dengan ‘khayal babu’ kali aja Dia berubah pendirian? Ada juga yang jadian hanya lewat sosial media, dan nangis darah kalo tiba-tiba dia menghilang entah kemana. Apa sih yang diharapkan dari asmara melalui sosial media? Tidak ada kontak fisik dan keterikatan emosional yang baik. Apakah itu bisa dibilang hubungan sehat?

Sudah pernah nonton He’s Just Not That Into You? Film itu sangat menampar para ‘pemimpi cinta’ supaya sadar akan realita, dengan mengajak agar jangan hidup di dunia khayalan kita. Karena pada intinya, jika seseorang menyukai orang lain, maka dia akan melakukan effort, seperti: kontak rutin, ngajak jalan, memberi hadiah dan semacamnya. Kasus mengenaskan lainnya, ada yang menunggu sang kekasih menghilang selama bertahun-tahun dengan sabar. Memang orang sabar disayang Tuhan, tapi sabar dalam konteks apa dulu? Mau sampai kapan nurutin perasaan? Sampai tubuh Anda dikerubutin sarang laba-laba karena kelamaan nunggu? Get real dong ah!

·         BERHARAP SANGGUP MENGUBAHNYA.

Nah ini masalah tersering dialami para pecinta! Padahal kita tidak dapat mengubah diri seseorang jika orang itu tidak ingin mengubahnya. Cinta itu kan sepaket dengan penerimaan tulus? Jika dari awal kita sudah mutusin untuk jalan bersamanya, kenapa harus repot mengubah sesuatu dalam dirinya karena ada yang kita nggak ngerasa sreg? Emangnya Anda bisa berubah jadi malaikat penyelamat? Ingat, kita juga punya banyak kekurangan, dan lebih baik jika kita memulai perubahan dari diri sendiri dulu.

Lebih aneh lagi dengan kasus teman saya, menginjak bulan ketiga hubungan mereka, tiba-tiba sang pacar memohon pasangannya agar berhenti merokok, jangan sering keluar malam, sampai pada urusan sanitasi tubuh. Memang sih, semuanya membawa perubahan positif. Tapi jangan sampai pasangan merasa jengah dan merasa “You sounds like my mom!” Ingin mengubah pasangan di tahap awal pacaran juga terlihat aneh. “Belum apa-apa sudah ngatur, gimana kalo nanti menikah ya?”.

Makanya tahap awal jadian itu sangat penting. Disitulah kita bisa melihat dan menilai apakah orang itu layak kita jadikan pendamping. Punya pacar pemakai narkoba, player, atau suka hura-hura, mending ‘oke bye’ saja dari awal, ketimbang hubungan berakhir tragis. Pokoknya jangan pernah berniat mengubah seseorang deh!

·         MANTAN YA MANTAN.

Hubungan telah usai, tapi masih sering stalking Twitter mantan? Sudah putus, tetap aja nanyain kabarnya ke beberapa sahabatnya? Memasuki ‘loe gw end’ eeeeh, kok malah menjelek-jelekan mantan? Biar bagaimanapun kalian awalnya pernah merasakan indahnya cinta, sesuatu yang berawal dengan baik harus diakhiri dengan baik juga bukan? Buat apa membongkar keburukan dia? Karena orang yang menjelekkan lainnya, tidak membuat posisinya lebih baik di lingkungan sekitarnya.

Mantan ya mantan. Simpanlah dalam sebuah kenangan. Karena suatu saat nanti, kita bisa geli sendiri jika mengenang kejadian yang sudah terlewati. Seru juga dijadikan bahan cerita ke anak cucu kita nanti.

Pokoknya jangan Anda dikendalikan cinta, tapi biarkan Anda yang mengendalikannya. Bodoh menjalaninya itu manusiawi karena bukankah kita harus menjadi bodoh dulu untuk menjadi pintar? Sama seperti kita harus kotor dulu jika ingin merasakan enaknya hidup bersih. Semoga Anda tidak kepatil panah cupid lagi yang membutakan otak dan melumpuhkan rasionalitas. Wake up!

My kiddo with her own make up :)

My kiddo with her own make up :)